Baner

Photobucket

Kamis, 10 September 2009

Berburu Rumah Impian


Rumah impian. Siapa sih yang tidak ingin memiliki rumah impian. Saya pun mengingin kan nya. Sebenarnya keinginan saya sih punya rumah yang ga usah besar besar. Yah kamar nya cukup 3 aja, Kamar mandi nya 2, ada tempat bermain untuk anak, anak ruang keluarga,Ada mushola nya, Hmm ada apalagi ya.Kalo kolam renang,.... Boleh juga,hehehe ;p

Wah kalo keinginan manusia sih sampai kapan pun gak ada batas nya ingin ini dan ingin itu. Sebenarnya rumah impian seperti yang saya gambarkan sudah lama saya nantikan berhubungan ada masalah dengan keuangan (alias ga ado hepeng) yang sampai sekarang ini hanya bisa gigit jari aja deh.

Berburu rumah impian pun mulai kembali, setelah 2 hari yang lalu saya bertemu dengan rekan bisnis di Taman Anggrek, nah disana kami menemukan pameran rumah. Awalnya niat nya hanya iseng saja, tapi entah kenapa saya langsung memberikan Uang tanda Jadi 1JT untuk perumahan di daerah sentul.

Dengan konsep yang di tawarkan istri saya menyukainya. Sebenarnya saya kurang menyukai model rumah seperti itu tapi karena istri yang saya cintai menyukai nya yah apa boleh buat, asal istri senang sayapun akan merasakan hal sama. Lagian penawaran nya menarik dalam 10 tahun uang kembali. Kok bisa ya,.... :-)

sesampainya di rumah saya pun langsung mensearching di internet. Alhasil saya sempat di kagetkan dengan ada nya berbagai posting di internet yang mengatakan hal negatif tentang perumahan di sentul. Sejak membaca postingan itu saya pun mulai khawatir, tapi gak apa deh saya survei dulu lokasi nya, kalo OK yah ga ada masalah.

Esok hari nya saya pun merencanakan untuk mensurvei lokasi. Tadi nya mau survei siang tapi untuk melihat sebarapa macetnya lokasi sana saya pun berangkat sepulang dari tempat kerja dengan asumsi pulang kerja pasti macet. Memang benar jam pulang kerja macet tapi menurut saya masih dalam tahap macet yang bisa di tolerir lah.

Perjalanan ke sana memakan waktu lebih dari 40 menit. Wah jauh banget deh. Sesampai di TKP pun saya kurang srek dengan lokasi yang ada. Karena disana fasilitas lampu nya kurang jadi kalo malam hari gelap sekali disana. Sama sepeti kampus UI tempat dulu saya menimba ilmu. Masukkan nya dari jalan utama cukup jauh. Angkutan pun tidak ada. Sepertinya perjuangan berat kalo tinggal disana. Sebenar nya untuk di jadikan tempat peristirahatan bagus juga sih, tapi menurut saya kalo untuk di jadikan tempat tinggal saya rasa masih belom layak untuk kriteria saya. Kalo untuk harga di daerah sana sebenar nya masih relatif murah kok.Sayang nya tempatnya terlalu kedalam dan terkesan sepi.

Alhasil pun saya memutuskan untuk mengcancel rumah impian saya tapi perburuan untuk rumah impian yang lain masih tetap jalan nih. Mudah mudahan saya bisa mendapatkan rumah impian yang baik dan layak untuk anak dan istri saya.

Menaikkan rating di search enginee


Menaikkan rating di search engine ternyata tidak mudah. Dari tahap awal belom ter indeks sampai bisa menduduki pada halaman 1 bukan hal yang gampang loh. Minggu kemarin sebenarnya blog ini sudah menduduki pada halaman 1. Tapi karena saya angot angota posting jadi turun jauh. Sempat kaget juga saya ketika blog saya merosot di halaman 4.

Perjuangan saya pun masih belom selesai. Saya pun masih terus berjuang agar blog saya tetap update. Alhamdulillah sekarang ini blog saya sudah mulai mendongkrak di posisi halaman 2. Duh perjalanan menuju halaman 1 masih panjang sepertinya.

Beberapa hari yang lalu saya membaca postigan dari Bayu mukti. Saya pun sependapat dengannya. Postingan yang angot angotan dapat menyebabkan Kecepatan mengindeks di search engine menjadi labat dan ranking di search engine menjadi turun. Wah kalo sudah turun repot nih untuk menaikkan nya lagi.

Wah yang pasti gak mau kecolongan lagi nih harus memperbanyak posting. Tapi Kalo lagi gak mut apa nanti tidak mempengaruhi kualitas postingan kita. Mudah mudahan saja tidak berpengaruh tapi jujur saja saya merasakan lumayan berat nih untuk bisa bertengger lagi di posisi atas. Maklum aja jam terbang saya kan masih sedikit. Mudah mudahan nanti bisa menjadi blogger sejati hehehehe.

Selasa, 08 September 2009

Lautan manusia di Matahari




Tak terasa puasa sudah memasukki minggu ke 3. Lebaran pun tinggal menghitung hari saja. Sebagian dari kawan kawan THR nya pun sudah cair, tapi di tempat gue kerja masih belom cair cuy, (Sabar ya mas,.. hehehe)

Dengan mecairnya THR tentu saja menjadikan kepanikkan di kalangan sebagian orang. Ada yang heboh beli baju lebaran, beli handphone baru, sampai ada juga yang beli mobil baru,... ada yang ganti istri baru gak ya :-)

Kepanikkan ini gue rasa kan ketika main ke matahari, Sumpah deh pusing banget disana, karena banyak nya manusia yang kalap tentu saja mengurangi supply udara segar di mall. Kasian banget sama anak dan istri gue, Luar biasa penuh nya matahari kali ini. Jangan kan untuk milih pakaian untuk jalan saja susah.

Bagi para pemburu pakaian itu bukan masalah. Antusias para pemburu pakaian seakan sudah terbiasa dengan kondisi seperti itu. Harga dan perang diskon ini yang menjadikan daya tarik para pemburu pakaian. Dengan kalap memilih pakaian tanpa menghiraukan kondisi udara yang pengap. Huuh,... mau gimana lagi, mau tak mau saya pun harus menjadi salah satu pemburu pakaian demi anak dan istri tercinta.

Beri nilai untuk Blog saya,...Terima kasih.