Baner

Photobucket

Sabtu, 05 September 2009

Demam ngeblog


Demam ngeblog sudah terlihat dimana mana. Ngeblog pun tidak membatasi usia. Dari anak SD sampai kakek kakek dan nenek nenek pun sekarang sudah tergila gila. Weleh weleh kalo main ke warnet, tetangga box warnet pun sekarang ngeblog. Wah pusing jadi nya.

Tidak hanya di kantor di jalan, bahkan sekarang ini istri ku tercinta pun mulai berkecimpung dalam dunia bloggir (Istilah gue kalo untuk cewe hehehe ;-p) Sangking asik nya sampai buku ngeblog gue di ambilnya sebagai primbon katanya,... "Bagi bagi donk ilmunya"(Kata bini dengan raut wajah gak mau kalah sama gue) Akhirnya primbon ngeblok pun di ambilnya.

Setelah ia membacanya beberapa halaman pertanyaan pun mulai muncul "Yang, gimana cara nya kalo mau posting tulisan, kalo gue mau ganti templete nya gmana,...???"(Sambil megang sapu supaya gue mau jawab semua pertanyaan nya %&*#@)

Tidak lama kemudian blog istri tercinta sudah jadi. Wah hebat, baru ngeblok sudah bisa ganti templete. Ada bakat juga jadi bloggir :-) Lagian sekarang kan jaman sudah instan jadi bikin blog pun sekarang sudah mudah.

Bagi saya pribadi ngeblok itu membuat kita berlatih untuk berbicara, mengeluarkan isi pikiran kita dan menjadikan kita lebih kreatif. Ngeblog sih boleh aja tapi harus ingat kode etik blogger dan bloggir (Saya di komplen istri saya gak ada dalam bahasa inggris bloggir) kalo posting sesuatu ke blog kita hindari plagiat (Itu menyalin hasil karya orang lain) Kalo anda mau menyalin harus lah anda memasukkan nara sumber tersebut.

So Jadi lah blogger dan bloggir sejati OK! (Lagi lagi istri saya komplen gak ada bloggir !!!,,.. yah terserah saya wong saya yang nulis hehehehe :-p )

Cah Ndeso


Kalo ingat kejadian kemarin malu rasa nya. Waktu itu saya main ke Wisma mulia dalam rangka mendaftar untuk mengikuti tender pekerjaan di Kalimantan timur. Dasar cah ndeso belom pernah naik gedung yang tinggi yang modern. Biasa nya sih sudah sering naik gedung tinggi tapi di gedung ini saya baru sadar kalo saya seperti orang desa yang main ke kota hehehe.

Lantai yang mau saya datangi adalah lantai 48. Dari parkir basement saya pun mencari lift untuk naik ke lantai 48. Sesampai di lift ternyata lift hanya sampai pada loby saja. Kalo itu sih masih biasa dan belom terasa seperti cah ndeso hehehe.

Kemudian saya pun melenggang mencari lift untuk mengantarkan saya ke lantai 48. Dengan PD saya memasukki lift. Di dalam lift saya melihat ada 5 oran bule dan 2 orang orang lokal. Setelah naik beberapa lantai saya pun mulai keringatan karena no 48 pada lift ternyata tidak mau di pencet. Saya mengulangi nya beberapa kali sambil memencet lebih keras. Lagi lagi tidak ada reaksi kalo tomol tersebut telah tertekan. Akhir nya saya pun berguman "Sialan nih lift gak mau di teken ini pasti rusak"

Dam ternyata pada saat saya menekan tombol lift semua pada melihat dan tersenyum kearah saya. Saya dengan PD mengatakan tombol lift rusak. Seketika orang di sekeliling saya menertawai saya. Mereka menjelaskan kepada saya kalo mau naik lift harus membawa ID card dulu. ID card ini yang akan membawa kita kelantai mana kita, Jadi tidak sembarangan orang bisa naik keatas. Wajah saya langsung berubah menjadi merah padam.Ampun deh seperti cah ndeso yang sedang main kekota.

Saya pun kemudian turun kembali ke lantai dasar dan meminta ID card untuk naik kelantai atas. Duh kapok deh jadi orang sok tau d tempat asing. Pada saat itu saya baru sadar kalo bertanya kepada orang sekitar itu jauh lebih baik dari pada kita menjadi orang yang sok tau dan akhirnya pun menjadi tertawaan orang. Huuh pengalaman yang membete kan.

Rabu, 02 September 2009

GEMPA BUMI


Kejadian menegangkan pun terjadi tadi sore, kira kira jam 3 sore. Lagi asik asik kerja didepan komputer tiba tiba ruangan kantor saya bergoyang inul. Langsung serentak karyawan berhamburan keluar. Wah kayak nya tadi sore getaran gempanya paling besar yang pernah saya rasakan. Kalo kata TV tadi sekitar 7.3 SCR.

Sempet binggung juga tadi. Antara mau lari apa mau cari tempat aman. Soal nya setahu saya kalo gempa terjadi jangan lari kearah tangga karena tangga paling rawan runtuh akibat gempa.

Mudah mudahan ini bukan pertanda buruk buat jakarta. Di bulan ramadhan ini mudah mudahan di berikan keselamatan untuk saya sekeluarga dan seluruh bangsa indonesia.

Mungkin sedikit sharing beberapa tips yang harus kita lakukan pada saat gempa terjadi.Berikut adalah Tips yang saya liat di TV siapa tau masih ada yang belom tau:
1. Jangan panik.
Pada saat gempa terjadi hendak lah jangan panik, karena kepanikkan malah akan memperkeruh suasana.
2. Hidari berlari kearah tangga.
Biasa nya tangga merupakan bagunan yang paling rapuh, alias gampang roboh, so kalo gempa terjadi jangan langsung lari ke tangga ada baik nya berlindung terlebih dahulu.
3. Jangan berlindung di dekat pintu.
Ini dikarenakan pintu dapat meniban kita pada saat gempa terjadi.
4. Jagan berlindung di bawah tempat tidur.
Berlindung di bawah tempat tidur tidak space untuk melepaskan diri bila reruntuhan menimpa atas tempat tidur.
5. Berlindunglah di samping tempat tidur
apa bila ada runtuhan yang menimpa tempat tidur runtuhan itu akan membentuk space atau ruangan untuk badan kita jadi lebih aman dari reruntuhan.
6. Lari lah keluar ruangan secepatnya.
Yang paling aman sebenarnya keluar dari ruangan.Karena diluar ruangan akan terhindar dari reruntuhan gempa.

Kayak nya gitu tadi yang gue denger di TV Tips pada saat gempa terjadi. So mudah mudahan berguna.

Beri nilai untuk Blog saya,...Terima kasih.